Kenapa Harus PDMS atau SP3D di Piping

Sebuah pertanyaan dasar, kenapa si harus mengunakan PDMS atau SP3D ketika memodelkan piping? kenapa tidak mengunakan software lain, toh sama sama memodelkan!

Sebenarnya pertanyaan dasar bagi orang awam, yang sering sekali penulis temukan atau alami. Tidak usah jauh jauh, adik kandung penulis pun pernah menanyakan hal serupa. Secara, saudara saya adalah seseorang yang melenceng dari jurusannya, ia dari tehnik kelautan atau lebih tepat nya oceanographic. Namun karena tuntutan dapur, harus belajar ilmu arsitek untuk di terapkan di perusahaanya.

Karena belajar mengunakan Arsitek, tentu yang diperlukan adalah permodelannya. Segala sesuatu akan terlihat bagus dan menarik, kalau kita behasil memodelkannya. Kalau hanya gambar atau awang awang, tidak akan menarik sama sekali karena setiap orang punya bayangan masing masing.

Contoh Model Dalam SP3D

Lalu apa bedanya SP3D dengan permodelan lain sekelas Autocad 3D atau yang lebih dan paling sederhana, yaitu sketch-up? Kalau toh sama sama butuh model. Dua software yang disebutkan akan lebih mudah dan bahkan lebih sederhana. Tidak perlu belajar banyak banyak apalagi susah susah menghapal langkahnya.

Apa yang di cari dari SP3D dan PDMS?

Ada benar nya kalau hanya melihat dari model, tidak perlu menggunakan yang susah susah. Tapi ada sisi essential yang tidak tepat di sini. Kenapa? karena model dalam piping, tidak hanya di lihat dari sisi model saja, yaitu bentuk dan lokasinya seperti apa? melainkan perlu hal yang paling essential, yaitu MTO. MTO, atau dikenal dengan Material Take Off, adalah susunan atau list dari material apa saja yang dibutuhkan oleh piping.

Kalau sekedar modeling, dapat di gantikan dengan software lain. Namun untuk MTO, baik SP3D ataupun PDMS mampu untuk melakukan MTO. Jadi ibaratnya, sekali mendayung dua tiga pula terlampaui. Sambil Memodelkan, MTO pun dapat sekalian di ambil dari model tersebut.

Coba lihat sketch-up, Autocad 3D atau semacamnya. Ketika memodelkan, bisa tidak nantinya di extrack, oh ternyata butuh bahan baku sekian, butuh ini sekian dll. Saya yakin tidak. Kalau untuk presisi, mungkin bisa di gunakan Autocad. Oleh karenanya ia biasa di gunakan oleh industri manufacturing, namun tidak pada industri EPC.

Mengapa MTO menjadi sangat penting dalam desain? hal tersebut erat kaitanya dengan Waktu. Misal dalam desain engineering yang mengacu pada PID, bisa jadi paramter suhu, presure, flow dan lain sebagainya bisa di rubah ketika berlangsungnya desain, bisa di ganti ketika akhir akhir bahkan ketika injuritime sekalipun (maksudnya, ketika pipa itu akan di instal di lapangan, ternyata paramternya berubah). Paling mentok hanya berhubungan dengan kalkulasi oleh stress engineer, yang itu pun bisa di 'akalin' dengan jalan di rubah konfigurasi supportnya misalnya.

Apa Pengting Nya Mengumpulkan Material?

Tapi kalau MTO, tidak bisa seenaknya di rubah. Kurang satu elbow saja, pesannya bisa setengah mati. Belum lagi shipping nya, yaitu pengirimannya. Artinya, ketika kita telat memesan, bisa jadi sistem tersebut akan tertunda dalam waktu tertentu. Oleh karenanya, ada namanya First MTO, Secon MTO, thirth MTO sampai dengan Final MTO. Kita juga mengenal 30% Desain review, 60% sampai dengan 90%. tujuan peting nya apa coba? MTO, kebutuhan akan pemesanan material.

Ketika memodelkan dengan SP3D atau PDMS, maka saat itu juga program ini dapat mengambil kebutuhan materialnya. misalnya, berapa butuh sekian elbow dengan diameter 10 inch, diamter 24 inch butuh sekian elbow dan lain lain. Semua komponen fitting, piping, flange dan gasket termasuk pula bautnya, dengan mudah dapat di extrack. Asal dengan satu catatan, semua telah di modelkan. Untuk mengetahui mengenai pengambilan material, saya pernah bahas di bill of quantity material.

Bill of Material
Kenapa juga di kaitkan dengan waktu? ya karena seperti di sebutkan sebelumnya, ia butuh waktu ketika pengiriman. Belum lagi untuk pemesanan fitting dengan ukuran pipa diatas 24 inch, perlu untuk disiapakan terlebih dahulu. Barang kali ia tidak ready stok, bisa jadi karena ukurannya atau karena jumlahnya yang telewat banyak. Belum lagi dengan flange dan lain sebagainya. Telat memesan komponen, bisa jadi telat pula waktu kedatangan dan berimbas waktu peng instalan. Padahal, yang namanya project punya batas waktu. Dan bagian atau department yang mengurusi mengenai schedule ini namanya project engineer.

Apa yang dapat dilakukan PDMS SP3D selain MTO?

Selain MTO atau material, apa yang mendasar mengapa di butuhkan SP3D atau PDMS? yaitu isometric. Kedua software ini sudah built in dapat mengahasilkan isometric. Apa si piping isometric? yaitu sebuah gambar 2D yang di dalamnya terdapat gambar representasi mengenai routing pipa. Untuk lebih memahami mengenai gambar Isometric, silahkan pelajari artikel saya di Piping Isometric Drawing

Lalu muncul pertanyaan sederhana, kalau sudah di modelkan 3D, kenapa masih perlu 2D? bukanya 3D lebih tinggi daripada 2D? memang benar pernyataan tersebut, namun kurang tepat. Kenapa? karena kalau di model kita tidak dapat melihat ukurannya secara sempurna, berapa jaraknya, berapa panjangan nya, apa materialnya. Di isometric, dapat terlihat dengan jelas ukuran, paramter (presure, temprature, dencity), testing (Pneumatic & Hidrotest, Radiograpy), PWHT, Painting dll.

Piping Isometric Drawing

Isometric drawing di perlukan di lapangan

Ada sebuah terminology umum yang menyatakan bahwa "Gambar adalah bahasanya orang tehnik", dan ini benar adanya. Lewat gambar itulah kita berkomunikasi. Seorang welder, ia mengelas berdasarkan gambar. Seorang engineer, ia menghitung berhadasarkan gambar. Seorang QC, ia melakukan pengetesan berdasarkan gambar, semua satu bahasa. Yaitu gambar.

Model Navis 3D
Oleh karena itu, yang di check adalah gambarnya, bukan model nya. Memang semua seiring sejalan, model ya di lihat gambar juga di lihat. Tapi hanya berpedoman pada model, tidak akan berkontribusi banyak dalam piping. Makanya, porsi checking model paling banter hanya 3x, yaitu model review 30%, 60% dan 90%. tapi seorang checker, ia memeriksa gambar setiap saat. Makanya yang di check adalah isometric drawing, yaitu gambarnya. Model hanya membantu agar gambar terwakilkan dengan baik. 

Kemudian, ketika di lapangan seorang engineer atau contractor tidak mungkin membawa laptop. akan lebih mudah membawa drawing nya ketimbang membawa modelnya. Dan lewat SP3D atau PDMS lah drawing itu dapat di hasilkan. Lalu apakah tidak bisa menggambar manual? tentu bisa, tapi kalau untuk jaman jaman sekarang, agak nya akan memakan banyak waktu.

Kapan Manual Lebih Baik Daripada Modeling?

Lebih baik memodelkan, kemudian di extract dan akhirnya menghasilkan gambar. Lebih praktis. Namun ada kalanya, gambar manual lebih cepat di banding dengan memodelkan dengan SP3D atau PDMS. Cotoh nya adalah untuk pipeline, dimana pipa itu jalur nya sangat panjang, relatif lurus dan konturnya tidak beraturan, maka akan lebih mudah menggambar manual karena lebih cepat. Soalnya, kalau mengunakan SP3D akan ribet mengatur contur, mengatur layout, me modelkan support, slipper dan lain sebagainya. Lebih enak di gambar manual, daripada mengguankan SP3D atau PDMS.

Konfigurasi Pompa Dalam Piping Design

Dalam sebuah piping design, Tidak dapat di pungkiri akan selalu di butuhkan pompa. Kalau piping di ibaratkan aliran darah, yaitu arteri dan  vena dalam tubuh. Maka Pompa adalah jantungnya, ia sebagai pemompa darah. Tanpa pompa, maka aliran dalam sebuah plant, tidak dapat tersirkulasi.

Pengertian Pompa Adalah?

Apa si pengertian pompa? seperti kita tau, pompa adalah sebuah alat atau istilah kerennya adalah equipment mechanical yang berfungsi mengalirkan fluida pada sistem pemipaan. Fluida itu ya cairan, seperti hal nya Air dan Oli, yang carian ini kemudian di alirkan ke dalam setiap pipa baik itu piping atau pipeline.

Berbicara mengenai fluida, akan lebih panjang lagi bahasanya bagi mereka yang baru mengenyam dunia pendidikan Tehnik Mesin. Fluida itu ada yang namanya compressible dan compressible. Kalau fluidanya compressible, maka pengerak atau pengalirnya bukan pompa, melainkan kompresor. Contoh dari fluida ini adalah udara, dimana udara dapat di mampatkan atau isitilahnya compressible. Sedangkan yang non compressible itu pengeraknya pompa, yang nanti akan kita bahas di sini.

Jenis Jenis Pompa

Berbicara mengenai jenis pompa, ada pompa centrifugal, screw pump, gear pump, reciprocating pump dan lain sebagainya. Semua itu sama, sama sama pompa yang mengalirkan fluida. Yang berbeda hanya prinsip kerjanya saja, dan untuk sementara waktu tidak ingin saya bahas di artikel ini dulu.

Klasifikasi Pompa
Saya ingin membahas sebuah hal yang sederhana, seperti apa konfigurasi pompa dalam piping design. Konfirgurasi seperti apa? yaitu apa saja yang ada dalam sebuah sistem pompa dalam piping.

Mana Suction Pompa Dan Discard Pompa?

Sebelum melangkah jauh, sekarang kita test sederhana, darimana kita tau suction pompa dan discard pompa?

Loh, pertanyaan macam apa ini? ko terlalu dangkal? Tunggu dulu, setiap pertanyaan adalah pengetahuan, justru orang yang tidak mau bertanya adalah orang yang tidak mengerti, mungkin pura pura paham. Atau mengaggap sudah biasa, padahal ia tidak paham. Rasa penasaran atau curiosity adalah sumber pengetahuan.

Kenapa saya tanya hal sederhana darimana kita tau suction dan discard pompa? kalau jawabanya dari gambar, tentu anak SMP pun tau. Tapi ketika kita berada di site, atau di lapangan dan kita melihat sebuah pompa, darimana kita tau itu suction atau discard? apalagi kalau dalam masa construction, dimana arah dan tanda belum di pasang atau di cat?


Strainer Pada Pompa
Kita tau suction dan discard pompa dari konfigurasi pompa nya. Yang namanya suction, adalah aliran masuk. Ketika cairan itu masuk, apa yang di khawatirkan? yaitu sampah sampah atau scrub yang bisa jadi terbawa oleh aliran bisa masuk ke dalam pompa, oleh karenanya perlu di pasang strainer. Yaitu saringan pompa. Satu jawaban telah terjawab, suction nya adalah dimana ia terdapat strainer.

Lalu untuk discardnya? discard adalah aliran keluar, yang di takutkan di discard adalah apa coba? yaitu aliran nya balik lagi ke pompa, apalagi kalau pompa itu mati, rawan sekali aliran itu berbalik ke pompanya. Oleh karenanya, di sisi discard biasanya di instal check valve. Apa itu check valve? yaitu sebuah katup, atau kran yang hanya memungkinkan satu arah saja. Jadi arah kebalikannya tidak bisa atau terhalang.

Reducer di Pompa

Konfigurasi kedua adalah mengenai Reducer, yaitu sejenis fitting yang berfungsi untuk mengecilkan volume dari pipa. Mengenai fitting, dapat di baca sendiri di arikel saya fitting pada pipa.

Reducer yang umumnya digunakan di pompa, biasanya berjenis excentrik reducer, yaitu reducer yang memiliki garis tengah tidak simetrik. Walau tidak simetrik, ia memiliki satu kelebihan, yaitu satu sisi permukaan nya yang rata. Artikel saya sebelumnya membahas mengenai

Buttom Flat dan Top Flat Reducer

Pada dasarnya, pengunaan dan pemilihan reducer yang tepat pada pompa adalah untuk menghidari cavitasi. Untuk seperti apa reducer yang di gunakan, saya telah membahas lengkap di perbedaan eccentric reducer dengan concentric reducer

Support di pompa

Adjustable Support Pompa
Yang tidak kalah menariknya di pompa, adalah support nya. Support pertama di pompa, di pipa yang bersingungan langsung dengan pompa adalah mengunakan support berjenis Adjustable. Yaitu support yang non fix, alias bisa di setting. Seperti apa jenis support adjustable? seperti dibawah adalah contoh dari support pompa adjustable.

Lihat atau fokus ke yang berwarna merah, di sana ada susunan mur dan baut yang di kombinasikan dengan plat, itulah adjustable support. Jadi ketika di site, support tersebut dapat di naik dan turun kan sesuai kebutuhan dengan mengatur mur dan bautnya. Lalu timbul pertanyaan, kenapa di butuhkan adjustable support?

Karena ketika pompa di pasang, pipa di pasang. Pompa dan pipa tidak sarta merta dapat di gabung atau di kencangkan lewat nozzle nya. Nanti butuh orang Mechanical untuk men adjust, men setting pompanya. Agar centerline nya tepat terutama dengan driven nya, yaitu motor nya. Istilah keren nya di alignment. Ada sedikit perbedaan saja di luar toleransi, dapat meruska pompanya yang tentu artinya di sini adalah pengeluaran biaya. Ditambah, si vendor mungkin tidak dapat di claim garansi kalau cara peamsangannya kurang tepat.

Setelah pompa di alignment, tinggal pompa di satukan dengan pipa. Dan karena pompanya sudah di setting, tinggal pipanya yang menyesuaikan ketingian si pompanya dengan mengatur supportnya. Semoga sedikit coretan artikel ini dapat menambah pengetahuan mengenai Konfigurasi Pompa dalam piping design